Cabor Andalan di PON 2024, Wushu Sumut Keluhkan Peralatan Latihan hingga Vitamin

Atlet wushu Sumut yang dipersiapkan untuk PON 2024.
Sumber :
  • Istimewa/VIVA Medan

VIVA Medan - Atlet wushu yang dipersiapkan menghadapi Pekan Olahraga Nasional (PON) XXI/2024 keluhkan sejumlah kelengkapan hingga vitamin selama menjalani pemusatan latihan daerah (Pelatda). Padahal, wushu salah satu cabor andalan Sumut meraih pundi-pundi medali.

F1 Powerboat 2024 Dulang Keuntungan, Pj Gubernur Sumut: Perputaran Uang Sangat Besar Rp 300 Miliar

Hal itu diungkapkan pelatih wushu Sumut Freddi Wijaya ketika visitasi Dispora Sumut pada Publikasi PON 2024 Wilayah Sumut di YKWI Medan, Jalan Wushu, pada Selasa 5 Desember 2023. Dihadapan perwakilan Dispora Sumut, Asmita Najmi Nasution, Freddi mengungkapkan, wushu Sumut menargetkan 9 medali emas di PON 2024 Aceh-Sumut.

"Kita menargetkan 9 medali emas dari nomor Taolu 4 medali dan 5 dari Sanda. Dalam mempersiapkan atlet, latihan sepuluh kali dalam seminggu," ujar Freddy.

F1 Powerboat 2024 Danau Toba, Pemprov Sumut Optimis Dongkrak Ekonomi Lokal

Tambah Freddy, Pelatda PON cabor Wushu diikuti 26 atlet yakni 10 atlet Taolu dan 16 atlet Sanda. Para atlet dilatih 7 pelatih yakni Fredy Wijaya, Aldy Lukman dan  Sandry Liong untuk nomor Taolu. Sanda Dasmantua, Johan Tjongiran, Salwi, Neri Agus Manullang untuk nomor Sanda.

"Kami masih butuh peralatan seperti sepatu tanding, baju tanding dan senjata," tambah Freddi dihadapan Pengawas Pendamping dari KONI Sumut, SR Hamonangan Panggabean yang turut hadir.

Suara Caleg DPR RI 'Hilang', Ketua Demokrat Sumut Tempuh Jalur Hukum

Selain itu, Freddy menjelaskan pihaknya juga butuh karpet untuk lapangan yang kondisinya sudah sangat memprihatinkan karena sudah robek.

"Karpet tempat latihan sudah rusak dan ini sangat membahayakan kepada atlet. Kami berharap Disporasu dan KONI Sumut dapat menggantinya," harap Freddy.

Halaman Selanjutnya
img_title